Selasa, 03 April 2012

TARAJE (Tangga) MEMBAWA SENGSARA

Pada suatu hari bang Somad menyuruh tetangganya yang bernama Asep untuk menggali sumur di belakang rumahnya.
Asep adalah seorang yang datang dari kampung sunda yang merantau ke betawi untuk mencari nafkah.

Bang Somad...."kang Asep tolong galiin sumur dong...!"

Asep............... "Mangga bang"
Setelah memasuki waktu tengah hari, sekitar jam 12an bang Somad menyuruh Asep untuk makan.

Bang Somad...."kang Asep makan dulu...!"

Asep..............."Taraje....!"
(Asep menjawab dalam bahasa Sunda Taraje artinya Tangga, maksudnya dia mau makan tapi tolong ambilin tangga, karena dia tidak bisa naik dari dalam sumur tanpa ada tangga).

Bang Somad...."ya udah...!"
(Bang somad salah pengertian, disangkanya Taraje itu dalam bahasa betawi berarti entar saja/nanti saja, maka bang Somad meninggalkannya).

Satu jam kemudian bang Somad menyuruh Asep lagi untuk makan.

Bang Somad...."kang Asep makan dulu...!"

Asep..............."Taraje....!!" 

Bang Somad...."ya udah...!"

Satu jamnya lagi bang Somad menyuruh Asep lagi untuk makan karena sudah jam 2.

Bang Somad...."kang Asep makan dulu...!!!"


Ternyata gak ada jawaban?


Bang Somad pensaran untuk melongok ke dalam sumur, kaget bukan kepalang ternyata Asep terkapar pinsan kelaparan. Hal tersebut terjadi karena salah pengertian antara orang Sunda dan Betawi, taraje menurut orang Sunda adalah tangga, menurut orang Betawi adalah nanti saja.


1 komentar:

hihihi missed communication...!

Posting Komentar

Silahkan berkomentar yang membangun dan penuh inspirasi :

 
back to top